Pembatal Puasa yang Mewajibkan Qadha’ dan Kaffarah

Jika seseorang yang terpenuhi syarat wajib baginya untuk berpuasa melakukan jima’ di siang hari bulan Ramadhan, maka wajib baginya qadha’ dan kaffarah. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa beliau berkata,

بينما نحن جلوس عند النبي صلى الله عليه وسلم إذ جاءه رجل، فقال يا رسول الله هلكتُ. قال: ما لك؟ قال: وقعت على امرأتي وأنا صائم. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: هل تجد رقبة تعتقها؟ قال: لا. قال: فهل تستطيع أن تصوم شهرين متتابعين؟ قال: لا. فقال: فهل تجد إطعام ستين مسكينا؟ قال: لا. قال: فمكث النبي صلى الله عليه وسلم، فبينا نحن على ذلك أُتي النبي صلى الله عليه وسلم بعرق فيها تمر. قال: أين السائل؟ فقال: أنا. قال: خذها فتصدق به. فقال الرجل: أعلى أفقر مني يا رسول الله؟ فوالله ما بين لابتيها أهل بيت أفقر من أهل بيتي. فضحك النبي صلى الله عليه وسلم حتى بدت أنيابه ثم قال: أطعمه أهلك.

“Ketika kami sedang duduk bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, datanglah seseorang kepada beliau, lalu berkata, ‘Wahai Rasulullah, aku telah celaka.’ Beliau bertanya, ‘Ada apa denganmu?’ Dia berkata, ‘Aku telah berjima’ dengan istriku sementara aku berpuasa.’ Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Apakah engkau bisa membebaskan budak?’ Dia berkata, ‘Tidak.’ Beliau bertanya, ‘Apakah engkau bisa puasa dua bulan berturut-turut?’ Dia berkata, ‘Tidak.’ Beliau bertanya, ‘Apakah engkau bisa memberi makan enam puluh orang miskin?’ Dia berkata, ‘Tidak.’ Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diam. Ketika kami dalam kondisi demikian, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diberi sekeranjang kurma. Beliau bertanya, ‘Di mana penanya tadi?’ Dia menjawab, ‘Saya.’ Beliau bersabda, ‘Ambillah ini, lalu sedekahkanlah ia.’ Orang tersebut lalu berkata, ‘Apakah untuk orang yang lebih miskin dariku wahai Rasulullah? Demi Allah, tidak ada di antara dua gunung kota Madinah ini yang lebih miskin dariku.’ Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun tertawa sampai terlihat gigi taring beliau, kemudian beliau bersabda, ‘Beri makan keluargamu dengannya.’1

Jika tidak terpenuhi syarat wajib baginya untuk berpuasa, seperti ketika dia sedang sakit atau safar sehingga dia tidak berpuasa, maka tidak mengapa baginya untuk melakukan jima’, sebagaimana boleh baginya untuk melakukan pembatal puasa lainnya, seperti makan dan minum. Tidak wajib baginya kaffarah, akan tetapi tentunya wajib baginya qadha’. Jika dia sedang sakit atau safar kemudian dia tetap berpuasa, maka jika dia melakukan jima’, yang wajib baginya hanyalah qadha’ dan tidak wajib baginya kaffarah, karena pada asalnya puasa pada kondisi tersebut memang tidak wajib baginya.

Jika seseorang melakukan qadha’ puasa Ramadhan atau puasa sunnah kemudian melakukan jima’, maka tidak wajib baginya untuk membayar kaffarah, karena puasanya ini bukan pada bulan Ramadhan.

Jika seseorang melakukan jima’ kemudian tidak mengeluarkan mani, maka tetap wajib baginya qadha’ dan kaffarah, baik apakah jima’ yang dilakukannya ini adalah jima’ yang halal ataupun haram, na’udzu billahi min dzalik. Dan wajibnya qadha’ dan kaffarah ini berlaku baik untuk suami ataupun istri. Akan tetapi, jika dia bercumbu tanpa jima’ kemudian keluar mani, maka sebagaimana telah dibahas sebelumnya, hal ini hanya mewajibkan qadha’.

Demikian pula, orang-orang yang wajib untuk imsak, seperti orang yang baru masuk Islam, baru baligh, baru sembuh dari penyakit gilanya, baru sembuh dari sakitnya, baru pulang dari safarnya, dan baru selesai haidh dan nifasnya pada siang hari di bulan Ramadhan, jika dia kemudian melakukan jima’, maka wajib baginya kaffarah.

Catatan: Artikel ini adalah bagian dari buku kami Tuntunan Ibadah Ramadhan di Tengah Wabah Corona. Bagian lainnya dari buku ini yang berkaitan dengan fikih puasa Ramadhan dapat disimak di sini.

Penulis: Ustadz Dr. Andy Octavian Latief
Artikel Al-Minhaj Institute

Footnotes:
  1. Diriwayatkan oleh al-Bukhariy (no. 1936, 1937) dan Muslim (no. 1111). []

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top