Bolehkah Kita Membatalkan Puasa Qadha’ Ramadhan?

Jika seseorang sedang mengqadha’ puasa Ramadhan, maka tidak boleh baginya untuk membatalkan puasanya tersebut, kecuali jika ada ‘udzur syar’iy seperti sakit.

al-Muwaffaq Ibn Qudamah al-Maqdisiy rahimahullah berkata dalam kitab fenomenal beliau al-Mughniy,

ومن دخل في واجب، كقضاء رمضان، أو نذر معيَّن أو مطلق، أو صيام كفارة، لم يجز له الخروج منه، لأن المتعين وجب عليه الدخول فيه، وغير المتعين تعيَّن بدخوله فيه، فصار بمنزلة الفرض المتعين، وليس في هذا خلاف بحمد الله.

“Barangsiapa yang melakukan puasa wajib, seperti puasa qadha’ Ramadhan, atau bernadzar secara mu’ayyan atau secara muthlaq, atau puasa kaffarah, tidak boleh baginya untuk membatalkan puasanya tersebut, karena bagi yang bernadzar secara mu’ayyan maka wajib baginya untuk berpuasa pada hari tersebut, dan bagi yang tidak secara mu’ayyan maka wajib baginya ketika sudah memulai puasanya tersebut, sehingga puasanya itu menjadi seperti puasa yang diwajibkan secara mu’ayyan. Dan tidak ada dalam masalah ini perbedaan pendapat, bi-hamdillah.”1

Yang dimaksud dengan nadzar secara mu’ayyan adalah ketika seseorang bernadzar untuk berpuasa pada hari tertentu, misalnya seseorang yang bernadzar untuk berpuasa pada hari Jumat pekan depan. Maka, wajib baginya untuk berpuasa pada hari tersebut, dan ketika dia sedang berpuasa pada hari itu, tidak boleh baginya untuk membatalkannya.

Adapun nadzar secara muthlaq, yakni tidak secara mu’ayyan, maka yang dimaksud adalah ketika seseorang bernadzar untuk berpuasa tetapi tidak menentukan hari tertentu. Maka, ketika pada suatu hari dia mulai melaksanakan puasa nadzarnya tersebut, tidak boleh baginya untuk membatalkannya.

Demikian pula untuk puasa kaffarah dan puasa qadha’ Ramadhan. Beliau rahimahullah menyebutkan bahwa tidak ada perbedaan pendapat di kalangan para ulama’ dalam masalah ini, yaitu tidak boleh bagi kita untuk membatalkan puasa tersebut.

Ini berbeda dengan puasa sunnah, di mana boleh bagi kita untuk membatalkannya. Jika misalnya dia memilih untuk membatalkannya, maka tidak wajib baginya untuk mengqadha’ puasanya tersebut. Akan tetapi, jika dia mengqadha’nya, maka itu lebih baik.

Dari Ummu Hani’ radhiyallahu ‘anha, bahwa beliau berkata,

لما كان يوم الفتح فتح مكة جاءت فاطمة فجلست عن يسار رسول الله صلى الله عليه وسلم وأم هانئ عن يمينه. قالت: فجاءت الوليدة بإناء فيه شراب، فناولته فشرب منه، ثم ناوله أم هانئ فشربت منه. فقالت: يا رسول الله، لقد أفطرت وكنت صائمة. فقال لها: أكنتِ تقضين شيئا؟ قالت: لا. قال: فلا يضركِ إن كان تطوعا.

“Pada hari Fathu Makkah Fathimah datang lalu duduk di samping kiri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sementara Ummu Hani’ duduk di samping kanan beliau. Kemudian datang seorang anak kecil budak perempuan dengan sebuah wadah yang berisi minuman. Dia memberikannya kepada beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau meminumnya. Kemudian beliau memberikan kepada Ummu Hani’, lalu beliau meminumnya. Lalu Ummu Hani’ berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku telah membatalkan puasaku.’ Beliau bertanya, ‘Apakah engkau sedang mengqadha’ puasa?’ Ummu Hani’ menjawab, ‘Tidak.’ Maka beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Tidak mengapa jika puasanya adalah puasa sunnah.’2

Penulis: Ustadz Dr. Andy Octavian Latief
Artikel Al-Minhaj Institute

Footnotes:
  1. al-Mughniy, karya al-Muwaffaq Ibn Qudamah al-Maqdisiy, vol. 4, hlm. 412. []
  2. Hadits shahih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (no. 2456). []

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top